• Black Historian Documents Lincoln
    Scvcamp469-Nbf

    Black Historian Documents Lincoln

    Black Historian Documents Lincoln – Abraham Lincoln adalah seorang rasis yang menentang persamaan hak bagi orang kulit hitam, yang menyukai pertunjukan penyanyi, yang menggunakan kata-N, yang ingin mendeportasi semua orang kulit hitam, kata seorang jurnalis veteran dan sejarawan.

    “Telah ada upaya sistematis untuk mencegah publik Amerika mengetahui Lincoln yang sebenarnya dan kedalaman komitmennya terhadap supremasi kulit putih,” kata Lerone Bennett Jr., yang buku barunya, “Forced Into Glory: Abraham Lincoln’s White Dream,” meneliti catatan Lincoln.

    Sementara buku itu mungkin mengejutkan pembaca yang terbiasa melihat presiden ke-16 negara itu sebagai “Emansipator Hebat,” Mr. Bennett mencela pandangan itu sebagai “Mitos Massa Lincoln.”

    “Kami sedang menghadapi masalah 135 tahun di sini,” kata Mr Bennett, editor eksekutif majalah Ebony. “Ini adalah salah satu upaya paling luar biasa yang saya tahu untuk menyembunyikan seorang pria utuh dan seluruh sejarah, terutama ketika pria itu adalah salah satu pria paling terkenal dalam sejarah Amerika.”

    “Forced Into Glory” menciptakan kehebohan baik di dalam maupun di luar akademisi.

    Buku itu adalah “serangan besar-besaran terhadap reputasi Lincoln,” kata profesor sejarah Universitas Columbia Eric Foner dalam ulasan 2.000 kata di Los Angeles Times. Dalam Journal of Blacks in Higher Education, seorang profesor Universitas Florida menyebut buku Mr. Bennett sebagai “kritik yang menarik”. Kolumnis majalah Time Jack E. White mengatakan buku itu “merobek sampul” upaya sejarawan untuk menyembunyikan “kebenaran yang tidak menarik tentang cita-cita rasis Lincoln.”

    Berdasarkan dokumen sejarah, “Forced Into Glory” mencatat keyakinan rasial Lincoln dan tindakannya terhadap orang kulit hitam dan perbudakan:

    • Lincoln secara terbuka menyebut orang kulit hitam dengan cercaan rasial yang paling ofensif. Dalam satu pidato, Lincoln mengatakan dia menentang perluasan perbudakan ke wilayah karena dia tidak ingin Barat “menjadi suaka untuk perbudakan dan n—–s.”
    • Lincoln, dalam kata-kata seorang teman, “sangat menyukai pertunjukan penyanyi Negro,” menghadiri pertunjukan orang kulit hitam di Chicago dan Washington. Pada pertunjukan Rumsey dan Newcomb’s Minstrels tahun 1860, Lincoln “bertepuk tangan, menuntut encore, lebih keras dari siapa pun” ketika para penyanyi membawakan “Dixie.” Lincoln juga menyukai apa yang disebutnya lelucon “gelap”, dokumen Mr. Bennett.
    • Lincoln membayangkan dan menganjurkan Barat yang serba putih, menyatakan di Alton, Illinois, pada tahun 1858, bahwa dia “mendukung wilayah baru kita berada dalam kondisi sedemikian rupa sehingga orang kulit putih dapat menemukan rumah … orang kulit putih bebas di mana-mana, di seluruh dunia.”
    • Lincoln mendukung undang-undang negara bagian asalnya, yang disahkan pada tahun 1853, yang melarang orang kulit hitam pindah ke Illinois. Konstitusi negara bagian Illinois, diadopsi pada tahun 1848, menyerukan undang-undang untuk “secara efektif melarang orang kulit berwarna bebas berimigrasi ke dan menetap di negara bagian ini.”
    • Lincoln menyalahkan orang kulit hitam atas Perang Saudara, dengan mengatakan kepada mereka, “Tetapi untuk ras Anda di antara kami tidak mungkin ada perang, meskipun banyak orang yang terlibat di kedua sisi tidak peduli pada Anda dengan satu atau lain cara.”
    • Lincoln menyatakan bahwa “orang-orang Meksiko paling jelas adalah ras bajingan. Saya mengerti bahwa tidak lebih dari satu orang di antara delapan orang yang berkulit putih bersih.”
    • Berulang kali selama karirnya, Lincoln mendesak agar orang kulit hitam Amerika dikirim ke Afrika atau di tempat lain.

    Pada tahun 1854, Lincoln menyatakan “dorongan pertamanya adalah membebaskan semua budak, dan mengirim mereka ke Liberia; ke tanah kelahiran mereka sendiri.” Pada tahun 1860, Lincoln menyerukan “emansipasi dan deportasi” budak.

    Dalam pidato kenegaraannya sebagai presiden, dia dua kali menyerukan deportasi orang kulit hitam. Pada tahun 1865, di hari-hari terakhir hidupnya, Lincoln berkata tentang orang kulit hitam, “Saya percaya akan lebih baik untuk mengekspor mereka semua ke negara subur dengan iklim yang baik, yang dapat mereka miliki untuk diri mereka sendiri.”

    Fakta seperti itu mungkin tidak diketahui dengan baik, tetapi “tidak tersembunyi dalam catatan… Anda tidak dapat membaca catatan Lincoln tanpa menyadari semua itu,” kata Bennett.

    Lincoln menjadi “santo sekuler,” kata Mr. Bennett, sebagian karena keadaan pembunuhannya pada tahun 1865, segera setelah Konfederasi menyerah di Appomattox.

    “Tanpa pertanyaan, saya pikir cara kematiannya, waktu kematiannya … semua ini adalah faktor utama dalam mengubah Lincoln menjadi ikon Amerika,” kata Bennett, mencatat bahwa Lincoln kemudian dipuji bahkan oleh mereka yang telah menjadi kritikus paling keras selama hidupnya.

    “Ada ledakan emosi di Utara” setelah pembunuhan Lincoln, kata Bennett. Lincoln “diapropriasi, dia digunakan.”

    Sejarawan telah menyembunyikan banyak kebenaran tentang era itu, Mr. Bennett menambahkan.

    “Orang-orang di Utara tidak tahu seberapa dalam keterlibatan Utara dalam perbudakan,” katanya, seraya menambahkan bahwa Illinois “memiliki salah satu kode hitam terburuk di Amerika. Orang tidak tahu bahwa… Orang kulit hitam diburu seperti binatang buas di jalanan Chicago, dengan dukungan Lincoln.”

    Lincoln masih memiliki pembelanya, tentu saja. Dalam mengkritik buku Mr. Bennett, kolumnis sindikasi Steve Chapman mengatakan bahwa rasial Lincoln

    berevolusi seiring bertambahnya usia.”

    Mr Chapman juga mengutip pendapat sejarawan Perang Sipil James McPherson bahwa jika Lincoln mengejar kebijakan anti-perbudakan yang lebih kuat, dia akan kehilangan dukungan di Utara dan, pada akhirnya, kalah perang melawan Konfederasi.

    Dalam beberapa tahun terakhir, Lincoln paling sering dikritik oleh kaum konservatif yang melihatnya sebagai pemusatan kekuasaan federal dan menginjak-injak hak konstitusional. Mendiang sejarawan M.E. Bradford ditolak penunjukannya sebagai ketua National Endowment of the Humanities pada tahun 1981 ketika para kritikusnya termasuk kolumnis George Will menarik perhatian pada tulisan-tulisan anti-Lincoln Mr. Bradford.

    Kritik Mr. Bennett dalam “Forced Into Glory,” bagaimanapun, adalah dari kiri, menyalahkan Lincoln karena menentang kesetaraan ras. Mr Bennett, 71, pertama kali mengambil mitos Lincoln pada tahun 1968, menulis artikel majalah Ebony yang menyebabkan “badai api di seluruh negeri,” katanya.

    Terlepas dari kontroversi, artikel itu memulai “apa yang dikatakan beberapa sejarawan sebagai evaluasi ulang Lincoln” sebuah evaluasi ulang yang belum cukup jauh, katanya.

    “Sejarawan besar akan membicarakan masalah penafsiran ulang Lincoln ini, tetapi mereka akan melakukannya di akhir buku setebal 700 halaman, di catatan kaki,” kata Bennett.

    Gagasan untuk mengubah artikel Lincoln tahun 1968 itu menjadi sebuah buku “tidak pernah jauh dari pikiran saya,” kata Bennett. “Tetapi sekitar tujuh tahun yang lalu, saya mulai mengerjakannya lagi. Saya mulai menyusun sekelompok esai … dan ketika saya membacanya lagi, saya mulai menambahkannya, dan itu menjadi 600 halaman, 700 halaman yang harus saya potong. keluar 200 halaman.”

    Itu sepadan dengan usaha, katanya, untuk membantu orang Amerika menghadapi Lincoln yang sebenarnya.

    “Mitos adalah hambatan untuk memahami,” kata Mr. Bennett. Lincoln “adalah metafora untuk tekad kita yang sebenarnya untuk menghindari masalah ras di negara ini.”

    Lincoln mendapat pujian atas Proklamasi Emansipasi, yang sebenarnya tidak membebaskan budak, kata Mr. Bennett.

    “Tindakan paling terkenal dalam sejarah Amerika tidak pernah terjadi,” katanya, mencatat bahwa Lincoln mengeluarkan proklamasi hanya di bawah tekanan dari Partai Republik Radikal di Kongres seperti Thaddeus Stevens dari Pennsylvania dan Charles Sumner dari Massachusetts.

    Bersama dengan abolisionis seperti Wendell Phillips dan Frederick Douglass, kaum Radikal adalah “pembebasan sejati,” kata Bennett. “Ada beberapa pemimpin kulit putih utama [selama Perang Saudara] yang hampir tidak dikenal hari ini, yang jauh lebih maju dari apa pun yang diyakini Lincoln.”

    Ini adalah “keharusan moral” bagi orang Amerika untuk mengetahui kebenaran tentang Lincoln, kata Mr. Bennett.

    “Orang yang sinis mungkin tidak percaya bahwa kebenaran akan membebaskan Anda; tetapi kebohongan pasti akan memperbudak Anda,” katanya. “Saya tidak melihat cara untuk melepaskan diri dari kewajiban untuk mengatakan yang sebenarnya.”…

  • The Black Confederate
    Scvcamp469-Nbf

    The Black Confederate

    The Black Confederate – Diperkirakan bahwa lebih dari 65.000 orang kulit hitam Selatan berada di jajaran Konfederasi, dengan beberapa perkiraan yang jauh lebih tinggi. Sejarawan National Park Service, Ed Bearrs, menyatakan, “Saya tidak ingin menyebutnya sebagai konspirasi untuk mengabaikan peran orang kulit hitam baik di atas maupun di bawah garis Mason-Dixon, tetapi itu jelas merupakan kecenderungan yang dimulai sekitar tahun 1910”. Masuk ke sini untuk menemukan apa yang tidak ingin diketahui oleh para pemenang – bahwa Perang Saudara bukanlah tentang perbudakan.

    Berapa banyak tentara kulit hitam yang bertugas untuk Konfederasi dalam Perang Antar Negara? Mungkin tidak akan ada yang tahu. Perkiraan berjalan di mana saja dari 30.000 hingga 100.000. Namun, karena para pemenang di utara – perlu memberi kesan kepada dunia bahwa Perang diperebutkan atas perbudakan, skema terpadu dijalankan untuk menekan angka-angka dengan menghancurkan catatan, sehingga memberikan kepercayaan pada ‘perang diperjuangkan demi perbudakan’ mereka. mantra. Sementara sejumlah besar catatan pemerintah terdistorsi atau dihancurkan, ribuan catatan ‘lainnya’ dalam bentuk surat dan foto tetap ada.

  • General Nathan Bedford Forrest and Fort Pillow
    Scvcamp469-Nbf

    General Nathan Bedford Forrest and Fort Pillow 

    General Nathan Bedford Forrest and Fort Pillow – Baru-baru ini telah ada pernyataan antagonisme baru terhadap Jenderal Nathan Bedford Forrest di daerah kami sebagai bagian dari pernyataan kemarahan terhadap bendera Konfederasi. Di kutub yang berlawanan adalah mereka yang sangat mengagumi Jenderal Forrest. Menurut pendapat saya, banyak dari mereka yang memilih Jenderal Forrest hanya tahu sedikit tentang dia dan sebagian besar dipengaruhi oleh apa yang mereka baca yang berasal dari Pers Utara selama Perang Antar Negara. Mr. Jack Hurst, pada tahun 1993, menerbitkan apa yang saya anggap sebagai buku terbaik yang ditulis tentang Gen. Forrest, berjudul Nathan Bedford Forrest, a Biography1. Di dalamnya Hurst melakukan pekerjaan yang sangat baik dalam menggambarkan kehidupan pra-militer Forrest dan waktu di mana dia tinggal. Dia memberi kami gambaran yang sangat baik tentang pria itu sebagai pribadi.

     Dari Hurst, tampak jelas bahwa Jenderal Forrest adalah seorang oportunis sepanjang hidupnya tetapi juga, pada saat yang sama, seorang pria kebanggaan yang berusaha keras untuk menjalani hidupnya dengan kode etik yang tinggi. Sifat ini memungkinkan dia untuk berkembang dari seorang anak miskin dengan pendidikan yang sangat sedikit dan orang yang ayahnya meninggal ketika dia masih muda, menjadi seorang pria yang cukup kaya pada tahun 1861; untuk kemajuan dari seorang tamtama menjadi Letnan Jenderal di Tentara Konfederasi; menjadi pemimpin militer yang begitu efektif sehingga Jenderal Sherman mengatakan bahwa perang di barat tidak dapat dimenangkan selama Jenderal Forrest masih hidup; untuk menjadi penangan kavaleri yang begitu efektif sehingga Komando Tinggi Jerman mengirim orang-orang militer ke Tennessee dan Mississippi sebelum Perang Dunia II untuk mempelajari taktiknya, dan kemudian menerapkannya ke Unit Panzer mereka selama Perang Dunia II.
    
    Forrest membuat kekayaannya sebagian sebagai pedagang budak. Ada pedagang budak yang baik, dan ada yang buruk. Forrest adalah salah satu yang baik. Sebagai orang yang praktis, dia menyadari pentingnya menjaga barang dagangannya dengan baik, dan dia memberi makan dan merawat budak-budak yang dia miliki serta budak-budak yang dia miliki di kompleksnya, yang kebetulan merupakan bagian dari tempat tinggalnya sendiri. Namun, dia melangkah lebih jauh dari itu, bahkan ketika itu berarti mengurangi keuntungan. Legenda di daerah itu adalah bahwa dia baik dalam perdagangan manusia, tidak pernah memisahkan anggota keluarga, dan membiarkan budaknya pergi ke kota dan memilih tuan mereka sendiri. Tidak ada budak yang pernah memanfaatkan kebebasan ini untuk melarikan diri. Hurst mengutip seorang pedagang budak Atlanta dan kemudian eksekutif surat kabar, Kolonel George W. Adair, yang berhubungan erat dengan Forrest selama periode karirnya. Dia berkata, "Forrest kewalahan oleh aplikasi dari banyak kelas yang memintanya untuk membelinya. Ketika seorang budak dibeli, tindakan pertamanya adalah menyerahkannya kepada pelayan budaknya, Jerry, dengan instruksi untuk membasuhnya dari kepala hingga kaki. sehingga membuat budak 'bangga menjadi miliknya' dan selalu berhati-hati ketika ia membeli budak yang sudah menikah untuk menggunakan setiap efek untuk mengamankan juga suami atau istri sebagai kasusnya, dan untuk menyatukan mereka. perpisahan keluarga." Hurst menceritakan kejadian setelah perang di mana Forrest membela seorang wanita kulit hitam yang dilecehkan oleh suaminya yang kulit hitam, menyuruhnya untuk berhenti. Pria kulit hitam, mengatakan itu bukan urusan Forrest, menyerang Forrest yang harus membela diri. Pada akhirnya Forrest harus membunuh pria kulit hitam itu untuk membela diri. Di pemakaman Forrest, ratusan orang kulit hitam berbondong-bondong untuk melihat jenazahnya dan membuktikan kesedihan yang tulus atas kematiannya menurut Banding Memphis. Hal ini sangat bertolak belakang dengan tuduhan bahwa Forrest memerintahkan tidak adanya tahanan pada penyerbuan Fort Pillow karena ada pasukan kulit hitam di garnisun.
    
    Sudah menjadi kepercayaan saya selama bertahun-tahun bahwa pasukan Jenderal Forrest tidak mematuhi perintah di Fort Pillow dan mengamuk. Tidak ada bukti bahwa Jenderal Forrest memerintahkan tidak ada tahanan. Ada 450 orang kulit hitam dan 250 orang kulit putih di Fort Pillow, dimana 40 orang kulit hitam dan 100 orang kulit putih ditawan. Menurut pendapat saya, kurangnya pengalaman prajurit kulit hitam ada hubungannya dengan persentase kematian orang kulit hitam yang lebih tinggi. Baru-baru ini saya menemukan bukti untuk mendukung keyakinan lama saya bahwa pasukan Forrest tidak mematuhi perintahnya. Forrest telah meminta penyerahan diri dengan jaminan bahwa semua akan diperlakukan sebagai tawanan perang terlepas dari kenyataan bahwa Komandan Konfederasi Trans-Mississippi, Letnan Jenderal Kirby Smith, telah menyatakan kebijakan bahwa semua orang kulit hitam yang ditangkap yang mengenakan seragam AS harus dibunuh. Dalam buku Hurst ada kutipan dari beberapa orang yang selamat termasuk seorang kulit hitam bernama Prajurit Ellis Falls yang membuktikan bahwa ia mendengar Forrest memerintahkan pasukannya untuk berhenti berperang dan Prajurit Mayor Williams melaporkan seorang perwira Konfederasi berteriak bahwa orang kulit hitam harus dibunuh tetapi Konfederasi lain petugas menentangnya, mengatakan bahwa Forrest telah mengatakan bahwa orang kulit hitam harus ditangkap dan dikembalikan ke tuannya.
    
    Baru-baru ini saya menemukan beberapa materi yang menurut saya memperkuat keyakinan saya. Materi yang baru-baru ini diperoleh ini datang kepada saya dalam penelitian silsilah saya tentang keluarga Cato istri saya. Beberapa dari saudara laki-laki dari kakek buyutnya pindah dari Christian Co., Ky. sekitar tahun 1815-18-18 ke Wayne Co., tenggara Mo. (kemudian menjadi bagian dari Bollinger Co.) Salah satu saudara ini, Richard Cato, b . 1785 menikah dengan Malvina, saudara perempuan Thomas Jefferson McGee. Saudara laki-laki lainnya, Lewis Cato, b. 1786 memiliki seorang putri Tabitha Cato untuk menikahi Thomas Jefferson McGee. Ada sebuah buku yang ditulis tentang keluarga ini berjudul Lost Cause, Lost Family2 oleh Ivan N. McKee. Mungkin, pada pemikiran pertama, tampaknya tidak mungkin bahwa satu keluarga dapat memiliki pengaruh yang signifikan pada insiden seperti pembantaian di Fort Pillow, tetapi izinkan saya meringkas apa yang dapat ditemukan dalam buku ini. Namun pertama-tama izinkan saya mengutip dari The Civil War, A Guide to Civil War Activities in the Southeast Missouri Region3 yang ditemukan di Internet. Sebagian dikatakan "tidak ada bagian lain dari Missouri adalah hilangnya harta benda dan kehidupan yang lebih menghancurkan daripada di Missouri Tenggara. Sementara hanya beberapa operasi militer skala besar antara tentara berseragam terjadi, kompleks unit militer yang beroperasi di wilayah tersebut membuatnya medan perang berdarah selama empat tahun yang panjang. Para simpatisan utara yang tidak tergabung dalam Union Army reguler membentuk Milisi Terdaftar Missouri yang terlibat dalam peperangan terus-menerus dengan Milisi Konfederasi Missouri. Kelompok-kelompok gerilya, beberapa setia kepada Utara, yang lain setia kepada Selatan, terlibat dalam beberapa perang gerilya yang tersebar luas, berumur panjang dan paling merusak dari Perang Saudara. Rumah dan bisnis dijarah dan dibakar. Warga sipil dan pejuang, pria, wanita, dan anak-anak tersapu ke dalam mimpi buruk".
    
        Anggota keluarga berikut adalah pemain utama di pihak Konfederasi. Mereka adalah Simeon Cato, b. ca 1805, kakak dari Tabitha Cato McGee; Thomas Jefferson McGee, b. 1800, suami Tabitha Cato dan ketiga putra mereka: Daniel, b. 1828; Blair, b. 1835 dan Hugh McGee, b. 1844. Di pihak Union, pemain utama adalah Kapten William T. Leeper dari Kompi B Resimen Missouri ke-12 (Union) yang kemudian menjadi Resimen ke-3. Keluarga Cato dan McGee adalah pemilik budak dan pendukung yang sangat aktif dari tujuan Selatan. Dua saudara tertua McGee mendaftar ke Pengawal Negara Konfederasi Missouri pada November 1861. Daniel adalah seorang Kapten dan Blair adalah Letnan ke-2. Blair terluka parah dalam aksi awal dan menjadi non-kombatan setelah awal 1862. Pengawal Negara Bagian Missouri dibubarkan pada awal 1862 dan Kompi Daniel McGee menjadi Kompi C dari Resimen ke-2 Kavaleri Missouri (Konfederasi). Daniel adalah seorang Letnan di Resimen baru. Hugh, pada usia 17 tahun, terdaftar di Perusahaan C pada Februari 1862. Satu bulan kemudian, Hugh ditangkap, menghabiskan beberapa waktu di penjara, mengambil Sumpah Kesetiaan, dibebaskan, dan segera kembali ke unit lamanya di mana dia tetap sampai akhir Perang. Ada juga 7 pria Cato; Richard, William, James H., William B., Henry, Lathiel, dan Nathan dalam daftar Kompi C pada 31/10/1862, sepupu dari orang-orang McGee. Menurut McKee, unit ini adalah bagian dari pasukan Nathan Bedford Forrest di sebagian besar kampanyenya di Tennessee Barat dan kadang-kadang merupakan unit pengawal Forrest.
    
        Selama waktu ini terjadi peningkatan pelecehan terhadap pendukung Konfederasi di Missouri oleh Milisi Serikat Missouri. Karena permusuhan yang dilakukan oleh Union Militia terhadap keluarga mereka di rumah, sejumlah tentara Konfederasi Missouri meninggalkan Resimen ke-2 untuk melindungi keluarga mereka. Rupanya Daniel McGee adalah salah satunya dan dia memimpin sebuah kelompok dalam perang gerilya melawan Milisi Serikat yang merupakan orang-orang utama yang melakukan pelecehan. Dia menjadi orang yang ditandai. Pada 2/4/1863 Resimen ke-12 Milisi Persatuan di bawah komando Kapten Leeper menyergap Daniel McGee dan 28 orang lainnya di rumah pamannya Simeon Cato. Tampaknya banyak yang tidak memiliki senjata dan mungkin direkrut. Jumlah senjata dan kuda yang dilaporkan oleh Kapten Leeper diambil lebih sedikit daripada jumlah orang yang terbunuh. Beberapa adalah anggota keluarga Cato yang sudah lanjut usia. Rupanya mereka duduk, tidak bersenjata pada saat itu, dan Kapten Leeper menyatakan dalam komunikasi selanjutnya bahwa dia telah memberikan perintah untuk tidak membawa tahanan. Semua 29 tewas. Dikatakan bahwa Daniel McGee ditembak berkali-kali sehingga tubuhnya hampir terpotong menjadi dua. Tidak semua nama dari 28 pria itu diketahui, jadi kami tidak tahu berapa banyak pria Cato yang terbunuh selain Simeon Cato, tetapi diperkirakan salah satunya adalah Paman Richard Cato dari Simeon, paman buyut Daniel McGee. Usianya saat itu 78 tahun, bukan usia yang pantas untuk menjadi seorang pejuang.
    
        Ini terjadi hanya 14 bulan sebelum pembantaian Fort Pillow pada 4/12/1864. Kakak Daniel, Hugh, ada di sana di Fort Pillow, seorang anggota 2nd Missouri Cavalry, unit pengawal Jenderal Forrest. Kavaleri Missouri (Union) ke-24 berada di Fort Pillow. Tidak sulit untuk membayangkan bahwa, terlepas dari perintah Komandan, unit Konfederasi ini tidak akan menahan tawanan dan juga dalam posisi untuk memimpin unit lain untuk melakukannya. Ada juga unit Tennessee di bawah komando Forrest yang sangat marah dengan unit-unit Union Tennessee di dalam Fort Pillow yang, sebagian, adalah pembelot dari Tentara Konfederasi dan telah merusak pedesaan barat Tennessee. Mereka juga tidak berminat untuk mengambil tawanan.
    
        Kemudian, untuk mengakhiri semua ini, empat bulan kemudian, pada 8/10/1864, Milisi Uni Missouri ke-12, tampaknya sebagai pembalasan, datang ke rumah Thomas Jefferson McGee, seorang pria tua 64 tahun, membunuhnya, dan menyembunyikan mayatnya yang tidak ditemukan selama 2 minggu. Mereka juga membakar rumahnya. Tiga hari kemudian mereka datang ke rumah Blair McGee dan membunuhnya di hadapan putrinya yang berusia 12 tahun, Carolyn McGee. Akhirnya, ketika Hugh McGee menyerah di tempat penyerahan yang ditentukan di Arkansas, dia dan 6 orang lainnya ditembak jatuh di depan regu tembak pada 28/5/1865. Ini melenyapkan keluarga ini, kecuali para wanita. Sangat menarik untuk dicatat bahwa mantan budak McGee tidak akan pergi. Mereka tetap dan menjadi pendukung utama bagi para wanita ini selama 20 tahun ke depan.
    
        Untuk lebih memperkuat akun ini ada di Halaman Beranda Missouri Tenggara berikut di bawah Bollinger County, Missouri: "Di Wayne County, sebuah monumen di Pemakaman Cowen menandai kuburan tujuh tentara Konfederasi, beberapa dengan ikatan keluarga ke Bollinger County, yang ditembak oleh Union Troops di Arkansas setelah mereka menyerah pada 28 Mei 1865." Lebih lanjut tertulis, "Pemakaman Greenbrier, di selatan Bollinger County, berisi kuburan massal yang ditemukan bertahun-tahun yang lalu. Investigasi kuburan menentukan bahwa plot tersebut berisi sisa-sisa tentara Konfederasi. Seragam, mantel, kancing, dan sisa-sisa kerangka ditemukan. sisa-sisa diperkirakan oleh beberapa orang sebagai pasukan Konfederasi di bawah komando Kapten Daniel McGee yang dibunuh oleh pasukan Union di Rawa Mingo pada 3 atau 4 Februari 1863. Meskipun laporan bervariasi, lebih dari 20 Konfederasi tewas dalam pertemuan itu, sementara tidak ada tentara Union yang terluka. Meskipun McGee didokumentasikan di Arsip Nasional sebagai perwira Konfederasi, pasukan Union pada saat itu menganggapnya sebagai penjahat."
    
    
        Semua ini membuat saya curiga bahwa pembantaian di rumah Simeon Cato pada 2/4/1863 mungkin telah berkontribusi pada pembantaian di Fort Pillow pada 4/12/1864, yang pada gilirannya menyebabkan pembunuhan Blair, Thomas di kemudian hari. Jefferson dan Hugh McGee. Ini menunjukkan bahwa hidup adalah hal yang sangat kompleks, dan banyak faktor yang terlibat dalam penyebab peristiwa baik besar maupun kecil, jelas dan tidak jelas. Meskipun saya tidak mengusulkan untuk mengatakan bahwa rasisme mungkin tidak memotivasi beberapa orang, saya mengatakan bahwa di Fort Pillow ada juga faktor lain yang terlibat, seperti; perseteruan jangka panjang antara faksi-faksi Union dan Konfederasi di negara bagian perbatasan Missouri, dan bahwa Jenderal Forrest mungkin tidak mengetahui sejauh mana hal itu ada dalam pasukannya sendiri dan bahwa dia tentu saja tidak memiliki kendali atas mereka. Pembantaian seperti itu sama sekali bukan ciri khas Gen Forrest. Tetapi, sebagai akibat dari tindakan para pemain kecil di Fort Pillow, Gen Forrest telah dituduh secara tidak adil, dan ada upaya bersama oleh beberapa orang untuk melukiskan gambaran dirinya yang miring dan tidak benar.
  • Cherokee Artillery
    Scvcamp469-Nbf

    Cherokee Artillery

    Cherokee Artillery – Unit Artileri Cherokee diorganisir pada 10 Agustus 1860 dan, pada April 1861, diperintahkan untuk bergabung dengan Brigade Pasukan Georgia Jenderal Phillip di Big Shanty. Pada 13 Juni 1861 mereka dikerahkan ke dinas negara untuk perang sebagai Co. A dari Batalyon Artileri Stovall (kemudian dikenal sebagai Batalyon Georgia ke-3).


    Pada 10 Agustus 1861 mereka berangkat ke Virginia dengan tiga meriam 6 pon yang disediakan oleh Negara Bagian Georgia dan satu meriam senapan besi dari Noble Foundry di Roma, Georgia.() Selama Oktober dan November 1861, Artileri Cherokee ditempatkan di Goldsboro, Carolina Utara, dan dari November 1861 hingga September 1862, mereka bertugas di Tennessee timur menjaga terhadap pasukan Union dan Pro-Union. Pada bulan September dan Oktober 1862 mereka terlibat dalam Kampanye Kentucky, meskipun tidak beraksi. Kemudian, sekitar bulan Oktober atau November, tahun 1862 mereka kembali ke Tennessee timur. Pada bulan Januari 1863, unit tersebut diperintahkan ke Vicksburg, Mississippi di mana mereka bertugas sebagai baterai artileri di Warrenton sampai Mei 1863. Pada tanggal 16 Mei 1863 mereka bertempur di Battle of Champion Hill, Mississippi di mana semua senjata mereka ditangkap kecuali pistol Noble besi. Pada tanggal 4 Juli 1863 mayoritas kompi menyerah dengan Angkatan Darat Vicksburg. Sersan Johnson dan satu seksi, ditambah senjata senapan besi, berada di Brigade Ector di timur Jackson, Mississippi. Pada bulan September 1863, perusahaan dibebaskan bersyarat, ditata ulang, dan diperlengkapi kembali. Pada bulan November 1863 mereka bertempur dalam Pertempuran Gunung Lookout dan Missionary Ridge. Pada Pertempuran Chattanooga pada 24 November, Cherokee memiliki empat Napoleon 12 pon dan merupakan bagian dari Batalyon Artileri Carnes, Divisi Korps Breckenridge Stevenson. Sekitar pukul 10 pagi, setelah kabut tebal terangkat, Cherokee melepaskan tembakan dengan melemparkan 33 peluru ke kolom penyerang Hooker di lereng barat. Pada tanggal 15 Mei 1864 di Resaca, Georgia, kompi itu maju sejauh 80 yard di depan benteng menuju depresi alami. Setelah melepaskan meriam mereka, mereka segera diserbu oleh dua brigade Union. Artileri Cherokee berjuang untuk menyelamatkan senjata mereka tetapi mereka kewalahan. Dalam Kampanye Atlanta mereka tidak memiliki meriam, jadi pasukan mereka dibagi-bagi untuk memperkuat kompi yang sudah habis. Pada bulan Desember 1864 mereka bertugas di Kampanye Nashville. Pada tanggal 12 April 1865 kompi itu ditangkap dalam Pertempuran Salisbury, Carolina Utara bersama dengan 1.700 bek lainnya oleh 16.000 pasukan Union Stoneman.

    Mereka dikirim ke utara ke kamp tawanan perang di Camp Chase, Ohio di mana mereka akhirnya dibebaskan bersyarat dan dikirim pulang pada bulan Oktober 1865. () Dikatakan bahwa upaya pertama untuk membeli senjata untuk baterai adalah dengan membelinya dari sebuah perusahaan di Philadelphia dan dari Belgia. Namun, kedua pengiriman ini dicegat sebelum mencapai Sungai Mississippi.…

  • Remembering Black Confederate Brown
    Scvcamp469-Nbf

    Remembering Black Confederate Brown

    Remembering Black Confederate Brown – “Pada 3 November 2001 kami semakin dekat dengan pemahaman di Darlington County, SC. ​​- pemahaman tentang sejarah sebenarnya dari Perang Antara Amerika dan tentara Konfederasi pada khususnya. Semua perbedaan yang dikesampingkan hari ini sebagai hitam dan putih, Orang Selatan dan Yankee, penggemar perang dan salah pendidikan, semuanya berkumpul untuk menghormati Prajurit Henry “Ayah” Brown.

    "Paman Ayah" adalah seorang prajurit Konfederasi kulit hitam bebas yang melayani negaranya di Infanteri Sukarelawan SC ke-1 (Gregg), ke-8, dan ke-21. Dia menjabat sebagai drummer, juru masak, penjaga, dan dalam kapasitas apa pun dia dibutuhkan. Sudah menjadi veteran Perang Meksiko, dia tanpa gentar melayani bersama tetangganya. Setelah perang, tukang batu bata yang ulung ini menjadi pemimpin di masyarakat dan akan terus melayani dalam Perang Spanyol-Amerika. Ketika dia meninggal pada tahun 1907, diperkirakan ada 10 hingga 12.000 pelayat di pemakamannya, hitam dan putih. Sebuah monumen didirikan pada tahun 1990 di kuburannya di Darlington.
    
    Hari ini, anggota Kavaleri Texas ke-37, SC ke-8, SC ke-23, SC ke-26, dan penjaga Provost dari reenactor Batalyon Charleston dengan bangga menghormatinya pada upacara peresmian penanda sejarah negara bagian yang baru. Mereka bergabung dengan 200 anggota komunitas Darlington County. Yang hadir adalah Senator SC Glenn McConnell dan Kay Patterson, Anggota Kongres Ed Saleeby, walikota beberapa kota Darlington Co., serta dewan kota dan kabupaten. Itu diliput oleh semua outlet media lokal.
    
    Saya sangat berharap bahwa kita akan dapat melanjutkan warisan "Ayah" Brown yang mencakup isu-isu rasial dan sosial yang bahkan sekarang memecah belah kita. Hari ini, kami mengambil langkah ke arah yang benar."

    Untuk menghormati Henry Brown dan leluhur saya yang berjuang di sisinya:
    Pvt. James Thomas Howle Co.G, SCV ke-21
    Pvt. Ervin Freeman Co.D, SCV ke-21
    Pvt. Joseph Edwards Co.D, SCV ke-21
    Pvt. Joseph Braddock Co.D, SCV ke-21
    Pvt. John Keith Co. E, SCV ke-21

    Dalam catatan tambahan yang ditambahkan ke artikel di atas, Confederate Howle mengirimkan informasi berikut:

    “Saya telah mengetahui bahwa Dad Brown bertemu Jenderal Wade Hampton selama kampanye gubernur Jenderal 1876 ketika dia datang untuk berbicara di Darlington, dan dikabarkan bahwa Brown adalah anggota klub “Kaos Merah” lokal (Hampton dan Red-nya Kemeja mengakhiri Rekonstruksi di SC). Satu hal yang pasti — Ayah Brown mencintai komunitasnya, dan komunitas itu membalas cinta itu sebagaimana dibuktikan dengan pemakamannya yang besar. Orang akan berpikir bahwa, mengingat kuburan Prajurit Brown berada di lingkungan itu, itu akan menjadi dirusak dalam 12 tahun terakhir. Tapi itu tidak pernah diganggu. Bendera-bendera yang dipasang di atasnya juga tidak pernah diganggu setiap Hari Peringatan Konfederasi.”…

  • Noble Brothers Foundry
    Scvcamp469-Nbf

    Noble Brothers Foundry

    Noble Brothers Foundry – Pada tahun 1847 6 Noble bersaudara dari Roma, Georgia memerintahkan sebuah mesin bubut untuk dikirim ke pengecoran Roma mereka untuk digunakan untuk membuat mesin kapal uap, tungku, lokomotif dan, akhirnya, meriam Konfederasi. Dicor di Pennsylvania, mesin bubut besar diangkut dengan kapal ke Mobile, Alabama. Setelah perjalanan ke Alabama, kemudian Coosa, Rivers, serangkaian air jatuh di Coosa barat kota Roma memaksa perusahaan untuk membongkar dan membongkar mesin bubut, yang mereka selesai mengangkut dengan gerobak ke pengecoran mereka yang terletak di First and Broad Street, sekarang menjadi lokasi Southeastern Mills.

    Selama 13 tahun sebelum perang, Noble Brothers memperluas operasinya, menebang habis banyak hektar tanah untuk menyalakan api mereka. Jalan logging yang dibangun untuk mengangkut kayu ke kota masih dapat ditemukan di sepanjang pegunungan di daerah tersebut.

    Dengan munculnya perang pada tahun 1861 produksi di pengecoran berubah. Produksi meriam meningkat seperti halnya bahan terkait perang lainnya. Pada tahun 1862, di dekat Cedar Bluff, saudara-saudara membangun tanur sembur dingin bertenaga air. Sebelum tentara Sherman berusaha untuk menghancurkan mesin bubut pada tahun 1864, produksi meriam telah dihentikan oleh pemerintah Konfederasi, menunggu penyelidikan tuduhan mengenai pembuatan senjata yang tidak tepat di fasilitas tersebut.

    The Noble Brothers kemudian memulai pembuatan meriam untuk Pemerintah Konfederasi di Pabrik Pengecoran dan Mesin mereka, dan sebuah pabrik senapan dibangun di dekat jembatan Perusahaan Tanah di Second Avenue, tetapi dihancurkan oleh api sebelum salah satu senapan selesai.

    Senapan Parrott 2,9 inci (10 pon). Meriam besi ini ditembakkan dan menembakkan cangkang memanjang yang dibuat khusus untuk pistol. Dirancang sebelum perang oleh Kapten Robert Parker Parrott, meriam ini lebih panjang dari Napoleon, desainnya lebih ramping, dan dapat dibedakan dengan pita besi tebal yang melilit sungsang. Desain Parrott mengalami beberapa perbaikan selama perang dan diubah pada tahun 1863 menjadi lubang 3 inci yang lebih besar dan cangkang Parrott yang serasi. Parrott 3 inci distandarisasi pada tahun berikutnya dan sebagian besar senjata 2,9 inci ditarik dari layanan. Senapan Parrott diproduksi oleh West Point Arsenal di Cold Spring, New York dan juga dibuat dalam ukuran 20 dan 32 pon. Parrott seberat 10 pon yang digunakan selama Kampanye Gettysburg memiliki jangkauan efektif lebih dari 2.000 yard. Baterai New York ke-5 terdiri dari enam burung Parrott seberat 20 pon.
    Salinan Konfederasi Senapan Parrott diproduksi oleh Noble Brothers Foundry dan Macon Arsenal di Georgia. Senapan Parrott dalam ukuran 10 dan 20 pon ditaburkan di beberapa baterai selatan.

    Menarik tambahan, Presiden Konfederasi Jefferson Davis mengatakan “… 6 saudara bangsawan dibebaskan dari pertempuran karena kita memiliki banyak orang untuk melawan tetapi sedikit yang dapat membuat meriam.”

    Salah satu objek utama penggerebekan Kolonel Abel D. Streight yang dibatalkan, Noble Brothers Foundry melayani penyebab selatan sebagai toko mesin dan meriam selama Perang Saudara.

    Meskipun pasukan Union membakar Noble Iron Works pada November 1864, mesin besar ini, terlihat di sebelah kiri di bawah bayangan gambar di atas, selamat dari tangan penghancur anak-anak ‘Paman Billy’. Beristirahat di Civic Center Hill di pusat kota Roma, mesin bubut terus meninggalkan bekas di permukaan besar setinggi 10 kaki dari palu godam yang digunakan oleh pasukan Federal dalam upaya putus asa mereka untuk menghancurkan mesin bubut. Awalnya bertenaga uap, mesin bubut itu akhirnya ditenagai oleh listrik dan digunakan oleh Brewer dan Taylor Foundry and Machine Shop.

    Meskipun Sherman menghancurkan hampir semua kemampuan manufaktur kota, mesin bubut tetap tanpa cedera dan terus produktif sampai tahun 1960-an.…

  • Ronald Reagan dan “Ratu Kesejahteraan” (Musim kampanye,1976)
    Scvcamp469-Nbf

    Ronald Reagan dan “Ratu Kesejahteraan” (Musim kampanye,1976)

    Ronald Reagan dan “Ratu Kesejahteraan” (Musim kampanye,1976) – “Ratu kesejahteraan” adalah istilah menghina yang digunakan di Amerika Serikat untuk merujuk pada wanita yang diduga menyalahgunakan atau mengumpulkan pembayaran kesejahteraan yang berlebihan melalui penipuan, membahayakan anak, atau manipulasi.

    Pelaporan penipuan kesejahteraan dimulai pada awal 1960-an, muncul di majalah umum seperti Readers Digest.

    Istilah ini berasal dari pemberitaan media pada tahun 1974, dan dipopulerkan oleh Ronald Reagan, dimulai dengan kampanye kepresidenannya pada tahun 1976.

    Ronald Reagan dan “Ratu Kesejahteraan” (Musim kampanye,1976)

    Sejak itu, frasa “ratu kesejahteraan” tetap menjadi label stigmatisasi dan paling sering ditujukan kepada ibu tunggal berkulit hitam.

    Oleh karena itu, dianggap rasis oleh banyak orang.

    Meskipun perempuan di AS tidak bisa lagi bertahan dalam kesejahteraan tanpa batas setelah pemerintah federal meluncurkan program Bantuan Sementara untuk Keluarga yang Membutuhkan (TANF) pada tahun 1996, istilah tersebut tetap menjadi kiasan dalam dialog Amerika tentang kemiskinan dan secara negatif membentuk kebijakan kesejahteraan dan hasil untuk keluarga ini.

    Ide penipuan kesejahteraan kembali ke awal 1960-an, ketika mayoritas pelaku diketahui adalah laki-laki.

    Meskipun demikian, banyak paparan jurnalistik diterbitkan pada saat itu tentang mereka yang kemudian dikenal sebagai ratu kesejahteraan.

    Majalah Readers Digest and Look menerbitkan cerita-cerita sensasional tentang para ibu yang mempermainkan sistem tersebut.

    Istilah ini diciptakan pada tahun 1974, baik oleh George Bliss dari Chicago Tribune dalam artikelnya tentang Linda Taylor, atau oleh majalah Jet.

    Tidak ada publikasi yang memuji yang lain dalam cerita “Ratu Kesejahteraan” mereka tahun itu. Taylor akhirnya didakwa melakukan penipuan senilai $8.000 dan memiliki empat nama samaran.

    Dia dihukum pada tahun 1977 karena secara ilegal memperoleh 23 cek kesejahteraan menggunakan dua alias dan dijatuhi hukuman dua sampai enam tahun penjara.

    Selama dekade yang sama, Taylor diselidiki atas dugaan penculikan dan perdagangan bayi, dan diduga melakukan beberapa pembunuhan, tetapi tidak pernah didakwa.

    Catatan tentang aktivitasnya digunakan oleh Ronald Reagan, dimulai dengan kampanye kepresidenannya tahun 1976, meskipun dia tidak pernah mengidentifikasinya dengan nama atau ras.

    Dia memiliki 80 nama, 30 alamat, 12 kartu Jaminan Sosial dan mengumpulkan tunjangan veteran untuk empat suami yang sudah meninggal.

    Dan dia mengumpulkan Jaminan Sosial di kartunya.

    Dia punya Medicaid, mendapatkan kupon makanan, dan dia mengumpulkan kesejahteraan di bawah masing-masing namanya.

    Penghasilan tunai bebas pajaknya saja lebih dari $ 150.000.

    — Ronald Reagan, Jan 1976, Pidato Jejak Kampanye Asheville N.C, “‘Ratu Kesejahteraan’ Menjadi Isu dalam Kampanye Reagan” New York Times, 15 Februari 1976.

    Digunakan untuk menggambarkan kritiknya terhadap program sosial di Amerika Serikat, [15] Reagan menggunakan kiasan “Ratu Kesejahteraan” untuk menggalang dukungan bagi reformasi sistem kesejahteraan.

    Selama tawaran awalnya untuk nominasi Partai Republik pada tahun 1976, dan sekali lagi pada tahun 1980, Reagan terus-menerus membuat referensi ke “Ratu Kesejahteraan” di kampanye kampanyenya.

    Beberapa dari cerita ini, dan beberapa yang mengikuti tahun 1990-an, berfokus pada penerima kesejahteraan perempuan yang terlibat dalam perilaku kontra-produktif terhadap kemandirian finansial pada akhirnya seperti memiliki anak di luar nikah, menggunakan uang AFDC untuk membeli narkoba, atau menunjukkan sedikit keinginan untuk bekerja.

    Wanita-wanita ini dipahami sebagai parasit sosial, menguras sumber daya masyarakat yang berharga sambil terlibat dalam perilaku yang merusak diri sendiri.

    Terlepas dari kemunculan awal ikon “Ratu Kesejahteraan”, cerita tentang pria berbadan sehat yang mengumpulkan kesejahteraan terus mendominasi wacana hingga tahun 1970-an, di mana wanita menjadi fokus utama cerita penipuan kesejahteraan.

    Istilah “ratu kesejahteraan” menjadi slogan selama dialog politik tahun 1980-an dan 1990-an. Istilah ini mendapat kecaman karena dianggap digunakan sebagai alat politik dan karena konotasinya yang merendahkan.

    Kritik difokuskan pada fakta bahwa individu yang melakukan penipuan kesejahteraan, pada kenyataannya, persentase yang sangat kecil dari mereka yang secara sah menerima kesejahteraan.

    Penggunaan istilah ini juga dilihat sebagai upaya untuk membuat stereotip penerima untuk melemahkan dukungan publik untuk AFDC.

    Gagasan ratu kesejahteraan menjadi bagian integral dari wacana yang lebih besar tentang reformasi kesejahteraan, terutama selama upaya bipartisan untuk mereformasi sistem kesejahteraan di bawah Bill Clinton.

    Pendukung anti-kesejahteraan mengakhiri AFDC pada tahun 1996 dan merombak sistem dengan diperkenalkannya TANF dengan keyakinan bahwa kesejahteraan tidak mendukung kemandirian.

    Terlepas dari batas waktu sistem baru, warisan ratu kesejahteraan telah bertahan dan terus membentuk persepsi dan kebijakan publik.

    Kebijakan TANF saat ini membatasi dukungan kesejahteraan dengan cara yang tampaknya sejalan dengan dan mungkin merupakan hasil dari ketakutan dan kekhawatiran yang berpusat di sekitar kiasan ratu kesejahteraan.

    Misalnya, pembayaran kesejahteraan dimaksudkan untuk dukungan sementara (maksimal lima tahun) dan membatasi dukungan kesejahteraan melalui persyaratan kerja dan batas keluarga untuk menghindari ketakutan “ratu kesejahteraan” dan penerima “tidak layak” lainnya untuk mengambil keuntungan dari tunjangan kesejahteraan atau dari sistem kesejahteraan yang terlalu murah hati yang mendorong tidak bertanggung jawab secara finansial dan moral.

    Terlepas dari kenyataan bahwa mayoritas penerima kesejahteraan berkulit putih, sikap kesejahteraan terutama dibentuk oleh persepsi publik tentang orang kulit hitam tentang kesejahteraan, yang melanggengkan kiasan rasial seperti “ratu kesejahteraan” dan menghalangi akses ke sumber daya yang dibutuhkan oleh keluarga ini.

    Ronald Reagan dan “Ratu Kesejahteraan” (Musim kampanye,1976)

    Selama kampanye Gubernur Mitt Romney 2012, dia menyinggung stereotip “ratu kesejahteraan” lagi ketika dia menyerang Presiden Barack Obama dengan menyebarkan iklan televisi yang menjelek-jelekkan kelonggaran Presiden Obama pada orang miskin yang “tidak layak” dengan mengurangi persyaratan TANF yang ketat untuk menarik orang kulit putih, demografis kelas menengah yang percaya pada pemotongan pengeluaran pemerintah untuk program-program kesejahteraan untuk memaksa orang-orang dalam kemiskinan keluar dari kemalasan yang dirasakan dan menuju kemandirian.…

  • AS Memulai Deportasi Massal Migran Meksiko (9 Juni 1954) (3)
    Scvcamp469-Nbf

    AS Memulai Deportasi Massal Migran Meksiko (9 Juni 1954) (3)

    AS Memulai Deportasi Massal Migran Meksiko (9 Juni 1954) (3)Operasi Wetback (1954)

    Operation Wetback adalah program penyisiran besar-besaran yang ditujukan pada orang-orang Meksiko, baik imigran dan seringkali tidak sengaja, warga negara Amerika Meksiko kelahiran AS, oleh Patroli Perbatasan AS dan bersama pemerintah Meksiko.

    Perencanaan antara INS, yang dipimpin oleh Jenderal Joseph Swing yang ditunjuk oleh Presiden Eisenhower, dan pemerintah Meksiko dimulai pada awal 1954 sementara program tersebut diumumkan secara resmi pada Mei 1954.

    AS Memulai Deportasi Massal Migran Meksiko (9 Juni 1954) (3)

    Harlon Carter, saat itu kepala Patroli Perbatasan, adalah pemimpin Operasi Wetback.

    Pada bulan Juni, tim komando dari 12 agen Patroli Perbatasan, bus, pesawat, dan stasiun pemrosesan sementara mulai menemukan, memproses, dan mendeportasi orang-orang Meksiko yang telah memasuki Amerika Serikat secara ilegal.

    Sebanyak 750 petugas dan penyidik   imigrasi dan patroli perbatasan; 300 jip, mobil dan bus; dan tujuh pesawat dialokasikan untuk operasi tersebut.

    Tim difokuskan pada pemrosesan cepat, karena pesawat dapat berkoordinasi dengan upaya darat dan dengan cepat mendeportasi orang ke Meksiko.

    Mereka yang dideportasi diserahkan kepada pejabat Meksiko, yang pada gilirannya memindahkan mereka ke Meksiko tengah di mana terdapat banyak kesempatan kerja.

    Sementara operasi itu mencakup kota-kota Los Angeles, San Francisco, dan Chicago, target utamanya adalah daerah perbatasan di Texas dan California

    Secara keseluruhan, ada 1.074.277 “pengembalian”, yang didefinisikan sebagai “gerakan dikonfirmasi dari alien yang tidak dapat diterima atau dideportasi keluar dari Amerika Serikat tidak berdasarkan perintah penghapusan” pada tahun pertama Operasi Wetback.

    Ini termasuk banyak pekerja tanpa surat-surat yang melarikan diri ke Meksiko karena takut ditangkap; lebih dari setengah juta dari Texas saja.

    Jumlah total penyisiran turun menjadi hanya 242.608 pada tahun 1955, dan terus menurun setiap tahun sampai tahun 1962, ketika ada sedikit peningkatan pada pekerja yang ditangkap.

    Meskipun penurunan dalam penyisiran, jumlah total agen Patroli Perbatasan meningkat lebih dari dua kali lipat menjadi 1.692 pada tahun 1962, dan sebuah pesawat tambahan ditambahkan ke pasukan.

    Selama keseluruhan Operasi, perekrutan perbatasan pekerja ilegal oleh petani Amerika berlanjut, sebagian besar karena rendahnya biaya tenaga kerja ilegal, dan keinginan petani untuk menghindari hambatan birokrasi dari program Bracero.

    Kelanjutan imigrasi ilegal meskipun ada upaya Operasi Wetback, bersama dengan kemarahan publik atas banyak warga AS yang dipindahkan, sebagian besar bertanggung jawab atas kegagalan program tersebut.

    Program ini menghasilkan kehadiran kontrol perbatasan yang lebih permanen dan strategis di sepanjang perbatasan Meksiko-Amerika Serikat.

    Konsekuensi

    Nama “wetback” adalah cercaan yang diterapkan pada pendatang ilegal yang diduga memasuki Amerika Serikat dengan berenang di Rio Grande.

    Ini menjadi istilah menghina yang diterapkan secara umum kepada pekerja Meksiko, termasuk mereka yang merupakan penduduk resmi dan warga negara Amerika, bahkan mereka yang nenek moyangnya telah berada di AS sejak sebelum barat daya adalah wilayah Amerika.

    Demikian pula, Greaser Act 1855 begitu terkenal berdasarkan cercaan anti-Meksiko “greaser”.

    Salah satu masalah terbesar yang disebabkan oleh program bagi orang-orang yang dideportasi adalah mengirim mereka ke bagian-bagian asing di Meksiko, di mana mereka berjuang untuk menemukan jalan pulang atau untuk terus menghidupi keluarga mereka.

    Lebih dari 25% orang Meksiko yang ditangkap dikembalikan ke Veracruz dengan kapal kargo, sementara yang lain diangkut melalui darat ke kota-kota selatan di Meksiko.

    Mereka yang ditangkap sering kali dideportasi tanpa mendapat kesempatan untuk mendapatkan kembali harta benda mereka di Amerika Serikat, atau untuk menghubungi keluarga mereka (setidaknya, untuk saat ini).

    Orang-orang yang dideportasi sering kali terdampar tanpa makanan atau pekerjaan ketika mereka dibebaskan di Meksiko.

    Orang-orang Meksiko yang dideportasi terkadang menghadapi kondisi ekstrem di negara mereka; 88 pekerja yang dideportasi meninggal dalam panas 112 °F (44 °C) pada bulan Juli 1955.

    Masalah lain adalah penyeberangan perbatasan ilegal yang berulang kali dilakukan oleh mereka yang sebelumnya telah dideportasi; dari tahun 1960 sampai 1961, repeater menyumbang 20%   dari total orang yang dideportasi.

    Beberapa agen Patroli Perbatasan AS mempraktekkan mencukur rambut untuk menandai pelanggar berulang yang mungkin mencoba masuk kembali ke Amerika Serikat.

    Ada juga laporan tentang pemukulan dan pemenjaraan yang secara kronis menyinggung imigran ilegal sebelum mendeportasi mereka.

    Sementara sebagian besar keluhan mengenai deportasi tidak terdokumentasi, ada lebih dari 11.000 keluhan resmi (sekitar 1% dari semua tindakan) dari pekerja bracero yang terdokumentasi dari tahun 1954 hingga 1964.

    Operasi Wetback adalah puncak dari lebih dari satu dekade penegakan imigrasi yang intensif. Tindakan penegakan imigrasi (pemindahan dan pemulangan) meningkat pesat dari 12.000 pada tahun 1942, menjadi 727.000 pada tahun 1952, tahun terakhir Administrasi Truman.

    Tindakan penegakan terus meningkat di bawah Eisenhower, hingga mencapai puncak 1,1 juta pada tahun 1954, tahun Operasi Basah.

    Tindakan penegakan kemudian turun lebih dari 90 persen pada tahun 1955, dan 1956, dan pada tahun 1957 adalah 69.000, jumlah terendah sejak 1944.

    Jumlah tindakan penegakan meningkat lagi pada 1960-an dan 1970-an, tetapi tidak melebihi puncak 1954 Operasi Wetback hingga 1986.

    AS Memulai Deportasi Massal Migran Meksiko (9 Juni 1954) (3)

    Pada saat yang sama ketika penegakan imigrasi meluas pada akhir 1940-an dan awal 1950-an, program Bracero juga dengan cepat memperluas peluang hukum bagi pekerja Meksiko.

    Meskipun dimulai sebagai tindakan masa perang, program Bracero melihat ekspansi terbesarnya setelah perang.

    Jumlah braceros masa perang mencapai puncaknya pada 62.000 pada tahun 1944, tetapi jumlahnya mulai meningkat lagi pada akhir 1940-an, dan mencapai puncaknya pada tahun 1956, ketika program tersebut memberikan izin kerja sementara kepada 445.000 pekerja Meksiko.…

  • AS Memulai Deportasi Massal Migran Meksiko (9 Juni 1954) (2)
    Scvcamp469-Nbf

    AS Memulai Deportasi Massal Migran Meksiko (9 Juni 1954) (2)

    AS Memulai Deportasi Massal Migran Meksiko (9 Juni 1954) (2)Migrasi ilegal setelah 1942

    Terlepas dari program Bracero, petani Amerika terus merekrut dan mempekerjakan pekerja ilegal untuk memenuhi kebutuhan tenaga kerja mereka.

    Program tersebut tidak dapat mengakomodasi jumlah orang Meksiko yang ingin bekerja di Amerika Serikat.

    Banyak yang ditolak masuk sebagai bracero menyeberang secara ilegal ke Amerika Serikat untuk mencari upah dan kesempatan yang lebih baik.

    AS Memulai Deportasi Massal Migran Meksiko (9 Juni 1954) (2)

    Sementara Konstitusi Meksiko mengizinkan warga negara untuk melintasi perbatasan secara bebas dengan kontrak kerja yang sah, kontrak kerja asing tidak dapat dibuat di Amerika Serikat sampai seseorang secara legal memasuki negara tersebut.

    Konflik ini, dikombinasikan dengan ujian melek huruf dan biaya dari INS membentuk hambatan yang signifikan bagi buruh Meksiko yang ingin mencari upah yang lebih tinggi dan peningkatan peluang di Amerika Serikat.

    Kekurangan makanan biasa terjadi di Meksiko sementara sebagian besar bahan makanan yang diproduksi diekspor.

    Kelaparan dan salah pemerintahan, dikombinasikan dengan pertumbuhan penduduk, mendorong banyak orang Meksiko untuk mencoba memasuki Amerika Serikat, secara legal atau ilegal, untuk mencari upah dan kehidupan yang lebih baik.

    Campur tangan pemerintah Meksiko dengan privatisasi dan mekanisasi pertanian Meksiko menambah lebih banyak masalah untuk mencari pekerjaan di Meksiko, memberikan alasan lain bagi orang Meksiko untuk memasuki Amerika Serikat untuk mencari pekerjaan dengan upah yang lebih tinggi.

    Dengan meningkatnya kekhawatiran tentang imigran yang tidak berasimilasi, dan masalah diplomatik dan keamanan seputar penyeberangan perbatasan ilegal, tekanan rakyat menyebabkan INS meningkatkan serangan dan penangkapannya mulai awal 1950-an menjelang Operasi Wetback.

    Perang Korea dan Ketakutan Merah juga mendorong keamanan perbatasan yang lebih ketat untuk mencegah infiltrasi komunis.

    Deportasi massal juga mempengaruhi pola yang berkembang di California dan Arizona; meskipun Amerika Serikat telah menjanjikan pemilik pertanian tambahan tenaga kerja Bracero.

    Selama program Bracero, “diperkirakan 4,6 juta pekerja memasuki Amerika secara legal, sementara imigran lain yang ditolak tetap masuk” karena peluang kerja yang terjadi di barat daya.

    California kemudian menjadi tergantung pada pekerja sementara Texas terus mempekerjakan pekerja secara ilegal setelah ini dilarang oleh pemerintah federal, namun karena permintaan pertanian, hal ini diabaikan.

    Sementara kedua negara mendapat manfaat dari program ini dengan cara yang berbeda, Eisenhower menjadi lelah dengan masuknya imigrasi yang besar dan mengakhiri program dengan Meksiko.

    Kontrol perbatasan yang mengarah ke Operasi Wetback

    Pada tahun 1943 lebih banyak Petugas Kontrol Perbatasan Amerika Serikat ditempatkan di sepanjang perbatasan utara Meksiko.

    Tekanan dari pemilik tanah dan pertanian Meksiko yang terhubung dengan baik yang frustrasi dengan program Bracero mendorong pemerintah Meksiko untuk mengadakan pertemuan di Mexico City dengan empat lembaga pemerintah Amerika Serikat: Departemen Kehakiman, Departemen Luar Negeri, INS, dan Departemen Kehakiman. Patroli Perbatasan.

    Pertemuan ini menghasilkan peningkatan patroli perbatasan di sepanjang perbatasan Amerika Serikat-Meksiko oleh Amerika Serikat, namun imigrasi ilegal tetap ada.

    Salah satu masalah utama adalah bahwa peningkatan tekanan oleh pemerintah Meksiko menghasilkan lebih banyak deportasi, tetapi orang-orang Meksiko yang dideportasi dengan cepat masuk kembali ke Amerika Serikat.

    Untuk mengatasi hal ini, pemerintah Meksiko dan Amerika mengembangkan strategi pada tahun 1945 untuk mendeportasi orang Meksiko lebih dalam ke wilayah Meksiko dengan sistem pesawat, kapal, dan kereta api.

    Namun, pada tahun 1954, negosiasi seputar program bracero gagal, mendorong pemerintah Meksiko untuk mengirim 5000 tentara ke perbatasannya dengan Amerika Serikat.

    Dalam korespondensi dengan asisten Presiden Dwight Eisenhower, Harlon Carter, kepala Patroli Perbatasan, merencanakan Operasi Cloud Burst, yang meminta perintah eksekutif untuk memobilisasi militer untuk menangkap pendatang ilegal di perbatasan barat daya dan untuk menyerang kamp migran dan bisnis di pedalaman Amerika Serikat.

    AS Memulai Deportasi Massal Migran Meksiko (9 Juni 1954) (2)

    Untuk menghormati Posse Comitatus Act tahun 1878, Eisenhower menolak untuk mengizinkan penggunaan pasukan Federal, alih-alih menunjuk Jenderal Angkatan Darat Joseph May Swing untuk mengepalai Layanan Imigrasi dan Naturalisasi.

    Eisenhower menunjuk Swing sebagai Komisaris INS dan memberinya kekuatan untuk menyelesaikan masalah kontrol perbatasan untuk menstabilkan negosiasi tenaga kerja dengan Meksiko.…

  • AS Memulai Deportasi Massal Migran Meksiko (9 Juni 1954) (1)
    Scvcamp469-Nbf

    AS Memulai Deportasi Massal Migran Meksiko (9 Juni 1954) (1)

    AS Memulai Deportasi Massal Migran Meksiko (9 Juni 1954) (1) – Operation Wetback adalah inisiatif penegakan hukum imigrasi yang dibuat oleh Joseph Swing, Direktur Layanan Imigrasi dan Naturalisasi Amerika Serikat (INS), bekerja sama dengan pemerintah Meksiko.

    Program ini dilaksanakan pada bulan Juni 1954 oleh Jaksa Agung AS Herbert Brownell.

    Operasi berumur pendek itu menggunakan taktik gaya militer untuk menyingkirkan imigran Meksiko—beberapa di antaranya warga negara Amerika—dari Amerika Serikat.

    AS Memulai Deportasi Massal Migran Meksiko (9 Juni 1954) (1)

    Meskipun jutaan orang Meksiko telah secara legal memasuki negara itu melalui program imigrasi bersama pada paruh pertama abad ke-20, Operasi Wetback dirancang untuk mengirim mereka kembali ke Meksiko.

    Program tersebut menjadi isu perdebatan dalam hubungan Meksiko-Amerika Serikat, meskipun berawal dari permintaan pemerintah Meksiko untuk menghentikan masuknya pekerja Meksiko secara ilegal ke Amerika Serikat.

    Masuknya pekerja Meksiko secara legal untuk pekerjaan pada saat itu dikendalikan oleh program Bracero, yang didirikan selama Perang Dunia II dengan kesepakatan antara pemerintah AS dan Meksiko.

    Operasi Wetback terutama merupakan tanggapan terhadap tekanan dari koalisi luas petani dan kepentingan bisnis yang peduli dengan dampak imigran Meksiko yang tinggal di Amerika Serikat tanpa izin resmi.

    Setelah implementasi, Operasi Wetback memunculkan penangkapan dan deportasi oleh Patroli Perbatasan AS.

    Migrasi dan tenaga kerja sebelum Perang Dunia II

    Meksiko mulai melarang emigrasi ke Amerika Serikat pada awal 1900-an, dimulai dengan Presiden Porfirio Díaz.

    Diaz, seperti banyak pejabat pemerintah Meksiko lainnya, menyadari bahwa para pekerja yang berangkat ke Amerika Serikat akan dibutuhkan untuk mengindustrialisasi dan memperluas ekonomi Meksiko.

    Sementara Meksiko tidak memiliki modal yang luas, aset terbesarnya berlimpah, tenaga kerja murah, sumber daya utama yang dibutuhkan untuk memodernisasi ekonomi negara dan mengembangkan agribisnis industri.

    Industri pertanian yang besar dan berkembang di Amerika Serikat menciptakan permintaan tenaga kerja. Dari tahun 1920-an dan seterusnya, dengan pengecualian era depresi, orang Meksiko menjadi sumber tenaga kerja utama untuk sebagian besar industri pertanian di Amerika Serikat, terutama di Barat Daya.

    Setiap tahun selama tahun 1920-an, sekitar 62.000 pekerja memasuki Amerika Serikat secara legal, dan lebih dari 100.000 secara ilegal.

    Tekanan dari pemilik agribisnis Meksiko untuk mengembalikan pekerja dari Amerika Serikat ke Meksiko mendorong peningkatan tindakan oleh pemerintah Meksiko.

    Masalah tenaga kerja menjadi sangat buruk sehingga tanaman akan membusuk di ladang Meksiko karena begitu banyak buruh telah menyeberang ke AS.

    Sementara itu, pertanian Amerika, yang juga beralih ke pertanian dan agribisnis skala besar, terus merekrut pekerja ilegal Meksiko untuk memenuhi kebutuhan tenaga kerjanya yang terus bertambah.

    Program Bracero (1942–1964)

    Selama Perang Dunia II, pemerintah Meksiko dan Amerika mengembangkan kesepakatan yang dikenal sebagai program Bracero, yang mengizinkan pekerja Meksiko untuk bekerja di Amerika Serikat di bawah kontrak jangka pendek dengan imbalan keamanan perbatasan yang lebih ketat dan kembalinya imigran ilegal Meksiko ke Meksiko.

    Alih-alih memberikan dukungan militer kepada AS dan sekutu militernya, Meksiko akan menyediakan pekerja ke AS dengan pemahaman bahwa keamanan perbatasan dan pembatasan tenaga kerja ilegal akan diperketat oleh Amerika Serikat.

    Amerika Serikat setuju, berdasarkan kebutuhan yang kuat akan tenaga kerja murah untuk mendukung bisnis pertaniannya, sementara Meksiko berharap untuk memanfaatkan tenaga kerja yang kembali dari Amerika Serikat untuk meningkatkan upayanya dalam industrialisasi, menumbuhkan ekonominya, dan menghilangkan kekurangan tenaga kerja.

    Program ini dimulai pada 27 September 1942, ketika braceros pertama diterima di Amerika Serikat berdasarkan perjanjian dengan Meksiko ini.

    Program tersebut menyerukan agar braceros mendapat jaminan upah, perumahan, makanan, dan pembebasan dari dinas militer.

    Namun, meskipun ini adalah perjanjian yang dijanjikan oleh Amerika Serikat, para pekerja ditolak karena berbagai alasan dan tidak diberikan dokumen yang layak untuk bekerja di Amerika.

    AS Memulai Deportasi Massal Migran Meksiko (9 Juni 1954) (1)

    Setelah kesepakatan ini tercapai, pemerintah Meksiko terus menekan Amerika Serikat untuk memperkuat keamanan perbatasannya atau menghadapi penangguhan arus legal pekerja Meksiko yang memasuki Amerika Serikat.

    Dua juta warga Meksiko berpartisipasi dalam program selama keberadaannya, tetapi ketegangan antara tujuan program yang dinyatakan dan implisit, ditambah ketidakefektifan utamanya dalam membatasi imigrasi ilegal ke Amerika Serikat, akhirnya menyebabkan Operasi Wetback pada tahun 1954.…