AS Memulai Deportasi Massal Migran Meksiko (9 Juni 1954) (3)
Scvcamp469-Nbf

AS Memulai Deportasi Massal Migran Meksiko (9 Juni 1954) (3)

AS Memulai Deportasi Massal Migran Meksiko (9 Juni 1954) (3)Operasi Wetback (1954)

Operation Wetback adalah program penyisiran besar-besaran yang ditujukan pada orang-orang Meksiko, baik imigran dan seringkali tidak sengaja, warga negara Amerika Meksiko kelahiran AS, oleh Patroli Perbatasan AS dan bersama pemerintah Meksiko. sbobetasia

Perencanaan antara INS, yang dipimpin oleh Jenderal Joseph Swing yang ditunjuk oleh Presiden Eisenhower, dan pemerintah Meksiko dimulai pada awal 1954 sementara program tersebut diumumkan secara resmi pada Mei 1954.

AS Memulai Deportasi Massal Migran Meksiko (9 Juni 1954) (3)

Harlon Carter, saat itu kepala Patroli Perbatasan, adalah pemimpin Operasi Wetback.

Pada bulan Juni, tim komando dari 12 agen Patroli Perbatasan, bus, pesawat, dan stasiun pemrosesan sementara mulai menemukan, memproses, dan mendeportasi orang-orang Meksiko yang telah memasuki Amerika Serikat secara ilegal.

Sebanyak 750 petugas dan penyidik   imigrasi dan patroli perbatasan; 300 jip, mobil dan bus; dan tujuh pesawat dialokasikan untuk operasi tersebut.

Tim difokuskan pada pemrosesan cepat, karena pesawat dapat berkoordinasi dengan upaya darat dan dengan cepat mendeportasi orang ke Meksiko.

Mereka yang dideportasi diserahkan kepada pejabat Meksiko, yang pada gilirannya memindahkan mereka ke Meksiko tengah di mana terdapat banyak kesempatan kerja.

Sementara operasi itu mencakup kota-kota Los Angeles, San Francisco, dan Chicago, target utamanya adalah daerah perbatasan di Texas dan California

Secara keseluruhan, ada 1.074.277 “pengembalian”, yang didefinisikan sebagai “gerakan dikonfirmasi dari alien yang tidak dapat diterima atau dideportasi keluar dari Amerika Serikat tidak berdasarkan perintah penghapusan” pada tahun pertama Operasi Wetback.

Ini termasuk banyak pekerja tanpa surat-surat yang melarikan diri ke Meksiko karena takut ditangkap; lebih dari setengah juta dari Texas saja.

Jumlah total penyisiran turun menjadi hanya 242.608 pada tahun 1955, dan terus menurun setiap tahun sampai tahun 1962, ketika ada sedikit peningkatan pada pekerja yang ditangkap.

Meskipun penurunan dalam penyisiran, jumlah total agen Patroli Perbatasan meningkat lebih dari dua kali lipat menjadi 1.692 pada tahun 1962, dan sebuah pesawat tambahan ditambahkan ke pasukan.

Selama keseluruhan Operasi, perekrutan perbatasan pekerja ilegal oleh petani Amerika berlanjut, sebagian besar karena rendahnya biaya tenaga kerja ilegal, dan keinginan petani untuk menghindari hambatan birokrasi dari program Bracero.

Kelanjutan imigrasi ilegal meskipun ada upaya Operasi Wetback, bersama dengan kemarahan publik atas banyak warga AS yang dipindahkan, sebagian besar bertanggung jawab atas kegagalan program tersebut.

Program ini menghasilkan kehadiran kontrol perbatasan yang lebih permanen dan strategis di sepanjang perbatasan Meksiko-Amerika Serikat.

Konsekuensi

Nama “wetback” adalah cercaan yang diterapkan pada pendatang ilegal yang diduga memasuki Amerika Serikat dengan berenang di Rio Grande.

Ini menjadi istilah menghina yang diterapkan secara umum kepada pekerja Meksiko, termasuk mereka yang merupakan penduduk resmi dan warga negara Amerika, bahkan mereka yang nenek moyangnya telah berada di AS sejak sebelum barat daya adalah wilayah Amerika.

Demikian pula, Greaser Act 1855 begitu terkenal berdasarkan cercaan anti-Meksiko “greaser”.

Salah satu masalah terbesar yang disebabkan oleh program bagi orang-orang yang dideportasi adalah mengirim mereka ke bagian-bagian asing di Meksiko, di mana mereka berjuang untuk menemukan jalan pulang atau untuk terus menghidupi keluarga mereka.

Lebih dari 25% orang Meksiko yang ditangkap dikembalikan ke Veracruz dengan kapal kargo, sementara yang lain diangkut melalui darat ke kota-kota selatan di Meksiko.

Mereka yang ditangkap sering kali dideportasi tanpa mendapat kesempatan untuk mendapatkan kembali harta benda mereka di Amerika Serikat, atau untuk menghubungi keluarga mereka (setidaknya, untuk saat ini).

Orang-orang yang dideportasi sering kali terdampar tanpa makanan atau pekerjaan ketika mereka dibebaskan di Meksiko.

Orang-orang Meksiko yang dideportasi terkadang menghadapi kondisi ekstrem di negara mereka; 88 pekerja yang dideportasi meninggal dalam panas 112 °F (44 °C) pada bulan Juli 1955.

Masalah lain adalah penyeberangan perbatasan ilegal yang berulang kali dilakukan oleh mereka yang sebelumnya telah dideportasi; dari tahun 1960 sampai 1961, repeater menyumbang 20%   dari total orang yang dideportasi.

Beberapa agen Patroli Perbatasan AS mempraktekkan mencukur rambut untuk menandai pelanggar berulang yang mungkin mencoba masuk kembali ke Amerika Serikat.

Ada juga laporan tentang pemukulan dan pemenjaraan yang secara kronis menyinggung imigran ilegal sebelum mendeportasi mereka.

Sementara sebagian besar keluhan mengenai deportasi tidak terdokumentasi, ada lebih dari 11.000 keluhan resmi (sekitar 1% dari semua tindakan) dari pekerja bracero yang terdokumentasi dari tahun 1954 hingga 1964.

Operasi Wetback adalah puncak dari lebih dari satu dekade penegakan imigrasi yang intensif. Tindakan penegakan imigrasi (pemindahan dan pemulangan) meningkat pesat dari 12.000 pada tahun 1942, menjadi 727.000 pada tahun 1952, tahun terakhir Administrasi Truman.

Tindakan penegakan terus meningkat di bawah Eisenhower, hingga mencapai puncak 1,1 juta pada tahun 1954, tahun Operasi Basah.

Tindakan penegakan kemudian turun lebih dari 90 persen pada tahun 1955, dan 1956, dan pada tahun 1957 adalah 69.000, jumlah terendah sejak 1944.

Jumlah tindakan penegakan meningkat lagi pada 1960-an dan 1970-an, tetapi tidak melebihi puncak 1954 Operasi Wetback hingga 1986.

AS Memulai Deportasi Massal Migran Meksiko (9 Juni 1954) (3)

Pada saat yang sama ketika penegakan imigrasi meluas pada akhir 1940-an dan awal 1950-an, program Bracero juga dengan cepat memperluas peluang hukum bagi pekerja Meksiko.

Meskipun dimulai sebagai tindakan masa perang, program Bracero melihat ekspansi terbesarnya setelah perang.

Jumlah braceros masa perang mencapai puncaknya pada 62.000 pada tahun 1944, tetapi jumlahnya mulai meningkat lagi pada akhir 1940-an, dan mencapai puncaknya pada tahun 1956, ketika program tersebut memberikan izin kerja sementara kepada 445.000 pekerja Meksiko.