• Komodor Perry Mencapai Tokyo (8 Juli 1853)
    Scvcamp469-Nbf

    Komodor Perry Mencapai Tokyo (8 Juli 1853)

    Komodor Perry Mencapai Tokyo (8 Juli 1853)Barat menuntut perdagangan dengan Jepang

    Pada tanggal 8 Juli 1853, Komodor Matthew Perry dari Angkatan Laut Amerika Serikat, memimpin satu skuadron dua kapal uap dan dua kapal layar, berlayar ke pelabuhan Tôky dengan kapal fregat Susquehanna.

    Perry, atas nama pemerintah AS, memaksa Jepang untuk masuk ke dalam perdagangan dengan Amerika Serikat dan menuntut perjanjian yang mengizinkan perdagangan dan pembukaan pelabuhan Jepang untuk kapal dagang AS. sbobet88

    Komodor Perry Mencapai Tokyo (8 Juli 1853)

    Ini adalah era ketika semua kekuatan Barat berusaha untuk membuka pasar baru untuk barang-barang manufaktur mereka di luar negeri, serta negara-negara baru untuk memasok bahan baku untuk industri.

    Jelas bahwa Komodor Perry dapat memaksakan tuntutannya dengan paksa.

    Jepang tidak memiliki angkatan laut untuk membela diri, dan dengan demikian mereka harus menyetujui tuntutan tersebut.

    Skuadron kecil Perry sendiri tidak cukup untuk memaksa perubahan besar-besaran yang kemudian terjadi di Jepang, tetapi Jepang tahu bahwa kapal-kapalnya hanyalah awal dari minat Barat di pulau-pulau mereka.

    Rusia, Inggris, Prancis, dan Belanda semuanya mengikuti contoh Perry dan menggunakan armada mereka untuk memaksa Jepang menandatangani perjanjian yang menjanjikan hubungan reguler dan perdagangan.

    Mereka tidak hanya mengancam Jepang — mereka menggabungkan angkatan laut mereka pada beberapa kesempatan untuk mengalahkan dan melucuti domain feodal Jepang yang menentang mereka.

    Tokugawa Jepang tempat Perry Berlayar

    Jepang saat ini diperintah oleh shôgun (“jenderal besar”) dari keluarga Tokugawa.

    Keshogunan Tokugawa didirikan sekitar 250 tahun sebelumnya, pada tahun 1603, ketika Tokugawa leyasu (nama keluarganya adalah Tokugawa) dan sekutunya mengalahkan koalisi penguasa feodal yang berlawanan untuk membangun dominasi atas banyak panglima perang yang bersaing.

    Tapi sementara Tokugawa menjadi dominan, menerima gelar shôgun dari kaisar yang tidak berdaya secara politik, dia tidak mendirikan negara yang sepenuhnya terpusat.

    Sebagai gantinya, ia mengganti tuan tanah feodal yang berlawanan dengan kerabat dan sekutu, yang bebas memerintah di wilayah mereka dengan sedikit batasan.

    Shogun Tokugawa mencegah aliansi melawan mereka dengan melarang pernikahan di antara anggota keluarga bangsawan feodal lainnya dan dengan memaksa mereka untuk menghabiskan setiap tahun di bawah pengawasan shôgun di Edo (sekarang Tôky), ibu kota shogun — dalam semacam sistem penyanderaan yang terorganisir.

    Itu adalah shôgun ketiga, Tokugawa Iemitsu, yang memberlakukan isolasi dari sebagian besar belahan dunia lainnya pada abad ketujuh belas, percaya bahwa pengaruh dari luar negeri (artinya perdagangan, Kristen, dan senjata) dapat menggeser keseimbangan yang ada antara shgun dan tuan-tuan feodal.

    Dia terbukti benar dua abad kemudian, ketika perubahan datang dalam bentuk kapal Perry.

    Tanggapan Jepang

    Setelah melihat armada Perry berlayar ke pelabuhan mereka, Jepang menyebut mereka “kapal hitam mien jahat (penampilan).”

    Banyak pemimpin ingin orang asing diusir dari negara itu, tetapi pada tahun 1854 sebuah perjanjian ditandatangani antara Amerika Serikat dan Jepang yang memungkinkan perdagangan di dua pelabuhan.

    Pada tahun 1858 perjanjian lain ditandatangani yang membuka lebih banyak pelabuhan dan kota-kota yang ditunjuk di mana orang asing bisa tinggal.

    Perdagangan membawa banyak mata uang asing ke Jepang mengganggu sistem moneter Jepang.

    Komodor Perry Mencapai Tokyo (8 Juli 1853)

    Karena shôgun yang berkuasa tampaknya tidak dapat berbuat apa-apa terhadap masalah yang ditimbulkan oleh perdagangan luar negeri, beberapa pemimpin samurai mulai menuntut perubahan kepemimpinan.

    Kelemahan Keshogunan Tokugawa sebelum tuntutan perdagangan Barat, dan gangguan yang ditimbulkan oleh perdagangan ini, akhirnya menyebabkan kejatuhan Keshogunan dan pembentukan pemerintahan terpusat baru dengan kaisar sebagai kepala simbolisnya.…