• AS Memulai Deportasi Massal Migran Meksiko (9 Juni 1954) (1)
    Scvcamp469-Nbf

    AS Memulai Deportasi Massal Migran Meksiko (9 Juni 1954) (1)

    AS Memulai Deportasi Massal Migran Meksiko (9 Juni 1954) (1) – Operation Wetback adalah inisiatif penegakan hukum imigrasi yang dibuat oleh Joseph Swing, Direktur Layanan Imigrasi dan Naturalisasi Amerika Serikat (INS), bekerja sama dengan pemerintah Meksiko.

    Program ini dilaksanakan pada bulan Juni 1954 oleh Jaksa Agung AS Herbert Brownell.

    Operasi berumur pendek itu menggunakan taktik gaya militer untuk menyingkirkan imigran Meksiko—beberapa di antaranya warga negara Amerika—dari Amerika Serikat. sbobet indonesia

    AS Memulai Deportasi Massal Migran Meksiko (9 Juni 1954) (1)

    Meskipun jutaan orang Meksiko telah secara legal memasuki negara itu melalui program imigrasi bersama pada paruh pertama abad ke-20, Operasi Wetback dirancang untuk mengirim mereka kembali ke Meksiko.

    Program tersebut menjadi isu perdebatan dalam hubungan Meksiko-Amerika Serikat, meskipun berawal dari permintaan pemerintah Meksiko untuk menghentikan masuknya pekerja Meksiko secara ilegal ke Amerika Serikat.

    Masuknya pekerja Meksiko secara legal untuk pekerjaan pada saat itu dikendalikan oleh program Bracero, yang didirikan selama Perang Dunia II dengan kesepakatan antara pemerintah AS dan Meksiko.

    Operasi Wetback terutama merupakan tanggapan terhadap tekanan dari koalisi luas petani dan kepentingan bisnis yang peduli dengan dampak imigran Meksiko yang tinggal di Amerika Serikat tanpa izin resmi.

    Setelah implementasi, Operasi Wetback memunculkan penangkapan dan deportasi oleh Patroli Perbatasan AS.

    Migrasi dan tenaga kerja sebelum Perang Dunia II

    Meksiko mulai melarang emigrasi ke Amerika Serikat pada awal 1900-an, dimulai dengan Presiden Porfirio Díaz.

    Diaz, seperti banyak pejabat pemerintah Meksiko lainnya, menyadari bahwa para pekerja yang berangkat ke Amerika Serikat akan dibutuhkan untuk mengindustrialisasi dan memperluas ekonomi Meksiko.

    Sementara Meksiko tidak memiliki modal yang luas, aset terbesarnya berlimpah, tenaga kerja murah, sumber daya utama yang dibutuhkan untuk memodernisasi ekonomi negara dan mengembangkan agribisnis industri.

    Industri pertanian yang besar dan berkembang di Amerika Serikat menciptakan permintaan tenaga kerja. Dari tahun 1920-an dan seterusnya, dengan pengecualian era depresi, orang Meksiko menjadi sumber tenaga kerja utama untuk sebagian besar industri pertanian di Amerika Serikat, terutama di Barat Daya.

    Setiap tahun selama tahun 1920-an, sekitar 62.000 pekerja memasuki Amerika Serikat secara legal, dan lebih dari 100.000 secara ilegal.

    Tekanan dari pemilik agribisnis Meksiko untuk mengembalikan pekerja dari Amerika Serikat ke Meksiko mendorong peningkatan tindakan oleh pemerintah Meksiko.

    Masalah tenaga kerja menjadi sangat buruk sehingga tanaman akan membusuk di ladang Meksiko karena begitu banyak buruh telah menyeberang ke AS.

    Sementara itu, pertanian Amerika, yang juga beralih ke pertanian dan agribisnis skala besar, terus merekrut pekerja ilegal Meksiko untuk memenuhi kebutuhan tenaga kerjanya yang terus bertambah.

    Program Bracero (1942–1964)

    Selama Perang Dunia II, pemerintah Meksiko dan Amerika mengembangkan kesepakatan yang dikenal sebagai program Bracero, yang mengizinkan pekerja Meksiko untuk bekerja di Amerika Serikat di bawah kontrak jangka pendek dengan imbalan keamanan perbatasan yang lebih ketat dan kembalinya imigran ilegal Meksiko ke Meksiko.

    Alih-alih memberikan dukungan militer kepada AS dan sekutu militernya, Meksiko akan menyediakan pekerja ke AS dengan pemahaman bahwa keamanan perbatasan dan pembatasan tenaga kerja ilegal akan diperketat oleh Amerika Serikat.

    Amerika Serikat setuju, berdasarkan kebutuhan yang kuat akan tenaga kerja murah untuk mendukung bisnis pertaniannya, sementara Meksiko berharap untuk memanfaatkan tenaga kerja yang kembali dari Amerika Serikat untuk meningkatkan upayanya dalam industrialisasi, menumbuhkan ekonominya, dan menghilangkan kekurangan tenaga kerja.

    Program ini dimulai pada 27 September 1942, ketika braceros pertama diterima di Amerika Serikat berdasarkan perjanjian dengan Meksiko ini.

    Program tersebut menyerukan agar braceros mendapat jaminan upah, perumahan, makanan, dan pembebasan dari dinas militer.

    Namun, meskipun ini adalah perjanjian yang dijanjikan oleh Amerika Serikat, para pekerja ditolak karena berbagai alasan dan tidak diberikan dokumen yang layak untuk bekerja di Amerika.

    AS Memulai Deportasi Massal Migran Meksiko (9 Juni 1954) (1)

    Setelah kesepakatan ini tercapai, pemerintah Meksiko terus menekan Amerika Serikat untuk memperkuat keamanan perbatasannya atau menghadapi penangguhan arus legal pekerja Meksiko yang memasuki Amerika Serikat.

    Dua juta warga Meksiko berpartisipasi dalam program selama keberadaannya, tetapi ketegangan antara tujuan program yang dinyatakan dan implisit, ditambah ketidakefektifan utamanya dalam membatasi imigrasi ilegal ke Amerika Serikat, akhirnya menyebabkan Operasi Wetback pada tahun 1954.…