• Ronald Reagan dan “Ratu Kesejahteraan” (Musim kampanye,1976)
    Scvcamp469-Nbf

    Ronald Reagan dan “Ratu Kesejahteraan” (Musim kampanye,1976)

    Ronald Reagan dan “Ratu Kesejahteraan” (Musim kampanye,1976) – “Ratu kesejahteraan” adalah istilah menghina yang digunakan di Amerika Serikat untuk merujuk pada wanita yang diduga menyalahgunakan atau mengumpulkan pembayaran kesejahteraan yang berlebihan melalui penipuan, membahayakan anak, atau manipulasi.

    Pelaporan penipuan kesejahteraan dimulai pada awal 1960-an, muncul di majalah umum seperti Readers Digest. sbobetonline

    Istilah ini berasal dari pemberitaan media pada tahun 1974, dan dipopulerkan oleh Ronald Reagan, dimulai dengan kampanye kepresidenannya pada tahun 1976.

    Ronald Reagan dan “Ratu Kesejahteraan” (Musim kampanye,1976)

    Sejak itu, frasa “ratu kesejahteraan” tetap menjadi label stigmatisasi dan paling sering ditujukan kepada ibu tunggal berkulit hitam.

    Oleh karena itu, dianggap rasis oleh banyak orang.

    Meskipun perempuan di AS tidak bisa lagi bertahan dalam kesejahteraan tanpa batas setelah pemerintah federal meluncurkan program Bantuan Sementara untuk Keluarga yang Membutuhkan (TANF) pada tahun 1996, istilah tersebut tetap menjadi kiasan dalam dialog Amerika tentang kemiskinan dan secara negatif membentuk kebijakan kesejahteraan dan hasil untuk keluarga ini.

    Ide penipuan kesejahteraan kembali ke awal 1960-an, ketika mayoritas pelaku diketahui adalah laki-laki.

    Meskipun demikian, banyak paparan jurnalistik diterbitkan pada saat itu tentang mereka yang kemudian dikenal sebagai ratu kesejahteraan.

    Majalah Readers Digest and Look menerbitkan cerita-cerita sensasional tentang para ibu yang mempermainkan sistem tersebut.

    Istilah ini diciptakan pada tahun 1974, baik oleh George Bliss dari Chicago Tribune dalam artikelnya tentang Linda Taylor, atau oleh majalah Jet.

    Tidak ada publikasi yang memuji yang lain dalam cerita “Ratu Kesejahteraan” mereka tahun itu. Taylor akhirnya didakwa melakukan penipuan senilai $8.000 dan memiliki empat nama samaran.

    Dia dihukum pada tahun 1977 karena secara ilegal memperoleh 23 cek kesejahteraan menggunakan dua alias dan dijatuhi hukuman dua sampai enam tahun penjara.

    Selama dekade yang sama, Taylor diselidiki atas dugaan penculikan dan perdagangan bayi, dan diduga melakukan beberapa pembunuhan, tetapi tidak pernah didakwa.

    Catatan tentang aktivitasnya digunakan oleh Ronald Reagan, dimulai dengan kampanye kepresidenannya tahun 1976, meskipun dia tidak pernah mengidentifikasinya dengan nama atau ras.

    Dia memiliki 80 nama, 30 alamat, 12 kartu Jaminan Sosial dan mengumpulkan tunjangan veteran untuk empat suami yang sudah meninggal.

    Dan dia mengumpulkan Jaminan Sosial di kartunya.

    Dia punya Medicaid, mendapatkan kupon makanan, dan dia mengumpulkan kesejahteraan di bawah masing-masing namanya.

    Penghasilan tunai bebas pajaknya saja lebih dari $ 150.000.

    — Ronald Reagan, Jan 1976, Pidato Jejak Kampanye Asheville N.C, “‘Ratu Kesejahteraan’ Menjadi Isu dalam Kampanye Reagan” New York Times, 15 Februari 1976.

    Digunakan untuk menggambarkan kritiknya terhadap program sosial di Amerika Serikat, [15] Reagan menggunakan kiasan “Ratu Kesejahteraan” untuk menggalang dukungan bagi reformasi sistem kesejahteraan.

    Selama tawaran awalnya untuk nominasi Partai Republik pada tahun 1976, dan sekali lagi pada tahun 1980, Reagan terus-menerus membuat referensi ke “Ratu Kesejahteraan” di kampanye kampanyenya.

    Beberapa dari cerita ini, dan beberapa yang mengikuti tahun 1990-an, berfokus pada penerima kesejahteraan perempuan yang terlibat dalam perilaku kontra-produktif terhadap kemandirian finansial pada akhirnya seperti memiliki anak di luar nikah, menggunakan uang AFDC untuk membeli narkoba, atau menunjukkan sedikit keinginan untuk bekerja.

    Wanita-wanita ini dipahami sebagai parasit sosial, menguras sumber daya masyarakat yang berharga sambil terlibat dalam perilaku yang merusak diri sendiri.

    Terlepas dari kemunculan awal ikon “Ratu Kesejahteraan”, cerita tentang pria berbadan sehat yang mengumpulkan kesejahteraan terus mendominasi wacana hingga tahun 1970-an, di mana wanita menjadi fokus utama cerita penipuan kesejahteraan.

    Istilah “ratu kesejahteraan” menjadi slogan selama dialog politik tahun 1980-an dan 1990-an. Istilah ini mendapat kecaman karena dianggap digunakan sebagai alat politik dan karena konotasinya yang merendahkan.

    Kritik difokuskan pada fakta bahwa individu yang melakukan penipuan kesejahteraan, pada kenyataannya, persentase yang sangat kecil dari mereka yang secara sah menerima kesejahteraan.

    Penggunaan istilah ini juga dilihat sebagai upaya untuk membuat stereotip penerima untuk melemahkan dukungan publik untuk AFDC.

    Gagasan ratu kesejahteraan menjadi bagian integral dari wacana yang lebih besar tentang reformasi kesejahteraan, terutama selama upaya bipartisan untuk mereformasi sistem kesejahteraan di bawah Bill Clinton.

    Pendukung anti-kesejahteraan mengakhiri AFDC pada tahun 1996 dan merombak sistem dengan diperkenalkannya TANF dengan keyakinan bahwa kesejahteraan tidak mendukung kemandirian.

    Terlepas dari batas waktu sistem baru, warisan ratu kesejahteraan telah bertahan dan terus membentuk persepsi dan kebijakan publik.

    Kebijakan TANF saat ini membatasi dukungan kesejahteraan dengan cara yang tampaknya sejalan dengan dan mungkin merupakan hasil dari ketakutan dan kekhawatiran yang berpusat di sekitar kiasan ratu kesejahteraan.

    Misalnya, pembayaran kesejahteraan dimaksudkan untuk dukungan sementara (maksimal lima tahun) dan membatasi dukungan kesejahteraan melalui persyaratan kerja dan batas keluarga untuk menghindari ketakutan “ratu kesejahteraan” dan penerima “tidak layak” lainnya untuk mengambil keuntungan dari tunjangan kesejahteraan atau dari sistem kesejahteraan yang terlalu murah hati yang mendorong tidak bertanggung jawab secara finansial dan moral.

    Terlepas dari kenyataan bahwa mayoritas penerima kesejahteraan berkulit putih, sikap kesejahteraan terutama dibentuk oleh persepsi publik tentang orang kulit hitam tentang kesejahteraan, yang melanggengkan kiasan rasial seperti “ratu kesejahteraan” dan menghalangi akses ke sumber daya yang dibutuhkan oleh keluarga ini.

    Ronald Reagan dan “Ratu Kesejahteraan” (Musim kampanye,1976)

    Selama kampanye Gubernur Mitt Romney 2012, dia menyinggung stereotip “ratu kesejahteraan” lagi ketika dia menyerang Presiden Barack Obama dengan menyebarkan iklan televisi yang menjelek-jelekkan kelonggaran Presiden Obama pada orang miskin yang “tidak layak” dengan mengurangi persyaratan TANF yang ketat untuk menarik orang kulit putih, demografis kelas menengah yang percaya pada pemotongan pengeluaran pemerintah untuk program-program kesejahteraan untuk memaksa orang-orang dalam kemiskinan keluar dari kemalasan yang dirasakan dan menuju kemandirian.…